BELAJAR MENULIS HURUF JAWA // AJAR NULIS AKSARA JAWA // LEARNING JAVANESE LETTER

IMG_20140819_204132Photo by Pamela Ingrida



Bicara tentang Aksara Jawa, jadi teringat semasa SD dulu waktu baru pindah dari Jakarta ke Solo sudah mendapatkan mata pelajaran Bahasa Jawa di sekolah baru. Awal-awalnya pusing juga karena tidak terbiasa dengan Bahasa Jawa apalagi aksaranya yang bisa dibilang ‘njelimet’ dan sekolah saya menuntut untuk bisa menulis Aksara Jawa. Untungnya, setiap ada PR (Pekerjaan Rumah) tentang Aksara Jawa pasti diajarin sama Eyang Putri. He he he.

Aksara Jawa sendiri , dalam Bahasa Jawa biasa di sebut dengan “Carakan”. Dan Aksara Jawa ini bukan hanya “HA NA CA RA KA DA TA SA WA LA PA DHA JA YA NYA MA GA BA THA NGA”, ternyata banyak sekali aksara dan aturan penulisannya. Mungkin orang seperti saya inipun atau teman-teman yang sudah tidak terbiasa juga tidak mahir sekali untuk penulisan Aksara Jawa, meskipun saya ini orang jawa :p

Yaaah sebagai orang jawa yang seharusnya juga ‘njawani’ pasti harus bisa dan bangga bisa menulis Aksara Jawa, meski ‘sithik-sithik’ dan harus membaca tutorialnya “Kawruh Basa Jawa Pepak” terbitan Widya Karya. Dan ternyata menuliskannya susah-susah gampang, apalagi kalau sudah ketemu “Pasangan”, “Sandhangan”, “Pada”, dsb. Tapi, kali ini saya akan menjelaskan secara singkat Aksara Jawa, tulisannya agak jelek sih. Gapapa, namanya juga sama-sama belajar 😀

Aksara Jawa yang Utama ada 20 huruf, yaitu:

IMG_20140819_213001

HA // NA // CA // RA // KA

DA // TA // SA // WA // LA

PA // DHA // JA // YA // NYA

MA // GA // BA // THA // NGA

Dan 20 huruf ini mempunyai Pasangan atau Pangkon maka akan menjadi huruf mati. contohnya seperi ini:

IMG_20140819_212845

HA: …H // NA: …N // CA: …C // RA: …R // KA: …K

DA: …T // TA: …T // SA: …S // WA: …W // LA: …L

PA: …P // DHA: …DH // JA: ..J // YA: …Y // NYA: ..NY

MA: …M // GA: …G // BA: …B // THA: …TH // NGA: …NG

Untuk perubahan vokalnya (a, i, u, e, é, o) yang telah di tambah dengan Sandhangan Swara, contohnya seperti ini:

IMG_20140819_213032i: wulu, u: suku, e: pepet, é: taling, o: taling tarung

Untuk perubahan tanda bacanya yang telah di tambah dengan Sandhangan Panyigeg, contohnya seperti ini:

IMG_20140819_220719

Wignyan: diberi imbuhan ‘h’ (contoh: gajah),

Cecak: diber imbuhan ‘ng’ (contoh: layang),

Layar: diberi imbuhan ‘r’ (contoh: bubar),

Pangku: untuk mematikan huruf akhir (contoh: mangan).

Itulah pokok-pokok untuk belajar Aksara Jawa dari “Aksara Utama”, “Pasangan”, “Sandhangan”. mudah kan tidak seperti yang kita bayangkan? Paling tidak kita sudah 80% paham tentang Aksara Jawa, karena sebenarnya Aksara Jawa ini masih banyak lagi macamnya. Untuk pembelajaran lebih lanjut mungkin kalian bisa membeli buku “Kawruh Basa Jawa Pepak” terbitan Widya Karya dan masuk ke jurusan Sastra Jawa :p

Demikian pembelajaran hari ini, selamat mempraktekkan! 😉

 

 

Sumber: Kawruh Basa Jawa Pepak, penerbit Widya Karya, Semarang.

Advertisements

4 thoughts on “BELAJAR MENULIS HURUF JAWA // AJAR NULIS AKSARA JAWA // LEARNING JAVANESE LETTER

  1. Hmm, sebenarnya aksara jawa ada 50 lebih. Kalau yang dijelaskan di sini hanya aksara jawa carakan, kalau yang urutan panini dari jaman majapahit itu yang ka kha ga gha nga, ada aksara berhembusnya. Yang penting rajin nulis basa jawa pakai aksara jawa lah, secara orang jawa bukan bangsa yang nirleka, bukan bangsa yang tak punya tulisan sendiri, bukan bangsa yang hanya nyomot tulisan orang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s